pajak

Pajak dan Kekayaan

Jika ada satu hal yang bisa saya jamin dalam hidup, itu adalah Anda akan membayar pajak. Cara pajak diperlakukan untuk individu berbeda dengan perlakuannya sebagai bisnis. Sebagai pencari nafkah, Anda memiliki kendali paling sedikit atas kapan dan bagaimana Anda dikenakan pajak. Menjalankan bisnis Anda melalui badan hukum memberi Anda lebih banyak fleksibilitas. Ini adalah satu area yang Anda ingin berkonsultasi dengan ahli tentang entitas apa yang memungkinkan Anda menyimpan lebih banyak uang tunai yang Anda peroleh dengan susah payah.

Pajak memainkan peran besar dalam strategi membangun kekayaan apa pun dan jumlah yang Anda bayarkan bergantung pada cara Anda memperoleh penghasilan. Dalam artikel ini saya berbicara tentang mendapatkan penghasilan sebagai pencari nafkah, pemilik tunggal, kemitraan umum, korporasi C dan korporasi S.

Pencari nafkah

Seorang pencari nafkah adalah seseorang Penghindaran Pajak Perusahaan yang bekerja untuk suatu bisnis dan sebagai gantinya menerima upah atau gaji. Sebagai pencari nafkah, majikan Anda berkewajiban untuk memotong sebagian penghasilan Anda untuk pajak. Majikan Anda juga diharuskan membayar setengah dari pajak jaminan sosial dan pengobatan Anda. Pajak jaminan sosial dan pengobatan adalah rekening tabungan yang diberlakukan oleh pemerintah AS di mana Anda menuai keuntungan ketika Anda berusia 65 tahun. Selain itu, majikan Anda harus membayar pajak pengangguran federal dan negara bagian atas nama Anda. Pajak pengangguran bertindak sebagai penyangga agar Anda tidak menjadi miskin jika Anda kehilangan pekerjaan.

Pengurangan penerima gaji untuk konsultan pajak pengeluaran bisnis dibatasi hingga 2% dari gaji, yang tidak akan Anda hadapi jika Anda memiliki bisnis. Selain itu, jika Anda tidak memiliki cukup biaya untuk memerinci, Anda kehilangan pengurangan. Sebagai seorang karyawan, Anda bergantung pada atasan Anda untuk menyusun gaji Anda dengan cara yang paling menghemat uang. Tunjangan seperti asuransi atau pengeluaran kesehatan, pengeluaran yang dapat diganti, tunjangan pensiun, dan tunjangan tambahan * semuanya memiliki konsekuensi pajak yang berbeda tergantung bagaimana strukturnya.

* Manfaat tambahan adalah bentuk pembayaran untuk layanan yang diberikan. Misalnya, menginap di tempat bisnis Anda, menggunakan mobil bisnis untuk penggunaan pribadi, diskon karyawan, dll.

Pemilik tunggal

Secara default ketika Anda memulai bisnis, Anda adalah pemilik tunggal. Sebagai pemilik tunggal, 100% pendapatan Anda dikenai pajak wirausaha. Pajak wirausaha dapat dibandingkan dengan pajak gaji untuk penerima upah dan terdiri dari pajak pengobatan dan jaminan sosial. Berbeda dengan penerima upah di mana majikan membayar setengah dari pajak gaji, Anda bertanggung jawab untuk membayar 100% pajak wirausaha Anda.

Di sisi lain, Anda tidak membayar pajak untuk setiap sen yang Anda hasilkan karena Anda diperbolehkan memotong biaya. Meskipun Anda memiliki sedikit lebih banyak fleksibilitas daripada penerima upah dalam hal penataan transaksi, pemilik tunggal masih dikenakan tarif pajak keseluruhan tertinggi jika dibandingkan dengan badan hukum lainnya.

Kemitraan umum

Kemitraan umum berfungsi seperti kepemilikan tunggal dengan lebih dari satu pemilik. IRS tidak menganggap kemitraan terpisah dari pemiliknya. Kemitraan dianggap melewati entitas. Ini berarti bahwa semua keuntungan melewati bisnis langsung ke pengembalian pajak mitra.

Mitra dikenai pajak atas penghasilan mereka apakah mereka menerimanya atau tidak. Seperti pemilik tunggal, jika Anda secara aktif terlibat dalam menjalankan kemitraan, Anda membayar pajak wirausaha atas penghasilan Anda.

Korporasi C

Tidak seperti kemitraan, korporasi bukanlah entitas penerusan dan membayar pajaknya sendiri. Korporasi adalah bentuk terbaik dalam hal mendapatkan keuntungan pajak paling banyak untuk tunjangan dan tunjangan karyawan.

Korporasi juga bagus jika Anda ingin go public atau menyimpan pendapatan dalam bisnis Anda. Keuntungan $ 50.000 pertama dikenakan pajak dengan tarif pajak 15% yang mungkin lebih rendah dari tarif pajak pemegang saham / pemilik.

Masalah besar dengan perusahaan C adalah jika pemegang saham memilih untuk mendistribusikan keuntungan daripada menahannya dalam bisnis, mereka akan dikenakan pajak lagi atas pengembalian pajak pribadi mereka. Ini disebut pajak berganda – pemegang saham dikenakan pajak di tingkat perusahaan dan kemudian pajak pribadi mereka.

S Corporation

Karena fakta bahwa perusahaan dikenakan pajak ganda atas pendapatan, sebagian besar bisnis kecil memilih untuk membentuk korporasi S. Korporasi S bukanlah badan hukum tetapi pemilihan yang dilakukan dengan IRS. Korporasi S memerangi masalah pajak berganda.

Ketika pemilihan dilakukan, perusahaan S setuju untuk menyerahkan pendapatan, kerugian, dan pemotongan perusahaan kepada pemegang saham individu. Para pemegang saham kemudian dikenakan pajak sesuai tarif pajak individu mereka.

Tidak seperti persekutuan umum atau pemilik tunggal, korporasi S hanya membayar pajak wirausaha atas gaji yang dibayarkan kepada pemegang saham dan bukan atas semua pendapatan yang dihasilkan. Selain pajak wirausaha, perusahaan S juga harus membayar pajak pengangguran atas gaji. Sisa bersih mengalir ke pemegang saham dan dikenakan pajak pada tarif pajak pribadi mereka sehingga mengurangi masalah pajak berganda. Korporasi S memiliki potensi untuk menghemat pajak paling banyak pemegang saham jika dibandingkan dengan struktur lain.

Ada variasi lain dari entitas tetapi saya hanya membahas kepemilikan perseorangan, kemitraan umum, korporasi C dan Korporasi S di sini. Membentuk badan hukum berpotensi menghemat pajak. Tidak ada strategi perencanaan kekayaan yang lengkap tanpa perencanaan pajak. Jika Anda tidak merencanakan pajak di muka, Anda dapat membayar hingga 50% dari pendapatan Anda dalam bentuk pajak. Begitu banyak untuk bekerja keras!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *